ANALISIS STRATEGI MANAJEMEN PEMASARAN PRODUK RINSO

Tugas  : Individu

Dosen  : Prof. Dr. Ir. Ujang Sumarwan, M.Sc 

Judul  :  ANALISIS STRATEGI MANAJEMEN PEMASARAN PRODUK RINSO

Sejarah Perusahaan
Rinso merupakan merek deterjen pertama yang ada di Indonesia. Akan tetapi, sebenarnya ini adalah merek yang paling lazim digunakan di Amerika Serikat, Inggris dan Australia sejak tahun 1918. Pada tahun 1970 setelah menyadari potensi pasar yang besar di Indonesia, perusahaan Unilever memposisikan Indonesia sebagai pangkalan Rinso. Hal ini terbukti merupakan langkah yang cerdas karena produk Rinso memang merupakan pemimpin di pasar deterjen Indonesia. Selain itu, PT. Unilever merupakan perusahan terbuka. Produk Rinso di produksi di pabrik PT. Unilever Indonesia Tbk, Cikarang, Bekasi. 

 

BUKU MERAH (Pemasaran Strategik Perspektf value-based Marketing dan Pengukuran Kinerja)

Bab I. Perilaku Konsumen dan Strategi Pemasaran

Mengenal perilaku konsumen adalah salah satu faktor penting dalam mengambil keputusan untuk mengeluarkan suatu produk. Perusahaan PT. Unilever Indonesia memiliki kesadaran untuk mengenal perilaku konsumennya, sehingga mereka dapat mengetahui bagaimana cara untuk memuaskan konsumen, oleh karena itu untuk memenangkan persaingan saat ini yang semakin ketat perusahaan PT. Unilever masing-masing mempunyai strategi pemasaran yaitu :

  • Product : Targetting konsumen produk Rinso yakni seluruh ibu di Indonesia yang mempunyai daya beli yang mementingkan kualitas dan jaminan keamanan. Strategi pemasaran yang dilakukan adalah dengan pendesainan produk yang memenuhi kepuasan konsumen (customer satisfaction). Pada saat awal melaksanakan Launching Product, Rinso mempromosikan produknya dengan pesan bahwa Rinso memberikan proses pencucian yang efektif dan lebih mudah serta memberikan pengalaman mencuci terbaik agar orang dapat mengeluarkan semua potensi mereka tanpa takut kotor. Selain itu strategi pemasaran yang dilakukan oleh produk deterjen Rinso adalah memperkuat Brand Image yang inovatif membuat terobosan baru bahwa deterjen tidak selalu berbentuk bubuk. Oleh karena itu Rinso membuat produk pengembangan yang inovatif sebagai life cycle product dengan menghadirkan produk Rinso cair dalam persaingan bisnis deterjen di pasar Indonesia. Meski demikian, Rinso cair belum bisa merubah perilaku konsumen secara penuh yang selama ini sudah mendarah daging menggunakan deterjen bubuk, karena tidak ada alasan yang kuat bagi konsumen untuk berpindah dari bentuk bubuk ke deterjen cair. Meski demikian, konsumen  memberikan  persepsi  bahwa Rinso salah satu produk yang sangat inovatif dalam bidang deterjen di Indonesia. Segmentasi pemasaran yang menjadi target dari produk Rinso adalah menengah keatas. Sedangkan Possitioning Rinso adalah “Deterjen pertama dan terkemuka di Indonesia dengan berbagai macam varian dan kemasan”. Taglinenya, Rinso anti noda membersihkan paling bersih. PT Unilever menggunakan strategi Individual branding dimana Rinso digunakan sebagai Brand deterjen. Serta dalam pengembangan produk, Rinso menggunakan sistem line extension, yakni mengembangkan item produk dengan kategori yang sama dengan menggunakan merek yang sama seperti wangi, bentuk, warna, dan kemasan.
  • Price : Strategi penetapan harga pada Rinso yaitu cost-based pricing, yaitu harga yang ditetapkan berdasarkan biaya yang digunakan untuk membuat produk. Perusahaan menentukan harga atau Price yang berbeda-beda untuk setiap produk Rinso, sesuai dengan jenisnya. Harga produk Rinso pada umunya relatif lebih mahal (Premium Price) dibandingkan dengan harga deterjen lainnya, karena kualitas produk yang tetap terjaga.
  • Place : PT. Unilever Indonesia dengan produk Rinsonya menggunakan saluran distribusi dengan menggunakan distributor, dimana hal ini dilakukan karena : konsumen pemakai tersebar diseluruh Indonesia, maka penggunaan saluran distribusi sangat membantu di dalam menjangkau para konsumen yang tersebar di wilayah yang sangat luas. Distributor PT. Unilever terdiri dari berbagai pasar modern dan pasar tradisional. Pasar modern terdiri hypermarket, supermarket, dan minimarket. Sedangkan pasar tradisional terdiri dari agen-agen di pasar tradisional, kios dan warung di sekitar pemukiman warga.
  • Promotion : Promosi dalam arti luas berarti komunikasi dengan konsumen, sedangkan dalam arti sempit, promosi berarti pemberian insentif kepada konsumen agar konsumen tertarik untuk membeli produk.  Dalam rangka komunikasi promosi dengan konsumen, produk Rinso banyak diiklankan melalui media televisi, media cetak seperti majalah dan tabloid dengan segmen wanita dan keluarga seperti majalah Kartini,  Femina, tabloid  Nova dan lain-lain. Disamping itu juga promosi melalui billboard di jalan-jalan Above The Line dan kegiatan Below the Line (melakukan edukasi pasar yang seperti dilakukan selama ini yaitu: berani kotor itu baik, peduli bumi bersih dan aksi satu tutup botol). Selain itu media virtual juga dimanfaatkan untuk promosi yaitu melalui website (www.unilever.co.id) atau (www.Rinso.co.id) dan jejaring social facebook.

Bab II. Pemasaran dan Nilai Pelanggan

      Nilai pelanggan merupakan kombinasi faktor kualitas, layanan dan harga. Nilai pelanggan dapat bersumber dari 3 hal yaitu benefit ekonomi, benefit pelanggan, dan benefit emosional. Dalam pemasaran Konsumen memilih produk yang dipersepsikan dapat memberikan nilai tertinggi diantara berbagai tawaran produk. (Kotler et al,2006). PT Unilever Indonesia menciptakan produk Deterjen Rinso yang memilik keunggulan diferensiasi, yaitu selain dalam bentuk bubuk, Rinso ada juga dalam bentuk Cair. Dengan mengeluarkan produk Deterjen Rinso yang selalu Inovatif hal ini yang memberikan  nilai pelanggan yang tinggi di benak konsumen Top of Mind melalui benefit-benefit antara lain:

  1. Benefit ekonomi, produk Rinso berasal dari keunggulan harga yang relatif bervariasi sesuai dengan produk yang dihasilkan, dibandingkan kompetitor utamanya (So Klin).
  2. Benefit  pelanggan, dapat berupa penampilan produk Rinso yang modern, dengan berbagai fungsi dan keunggulan bagi pelanggan seperti ketersediaan produk dengan variasi ukuran kemasan.
  3. Benefit emosional, terkait dengan produk Rinso yang telah menjadi Top of Mind dan telah digunakan oleh seluruh Ibu Indonesia dan merupakan produk yang inovatif.

Bab III. Pasar dan Permintaan Pasar

Pasar  industri deterjen diprediksi tumbuh 6% menjadi Rp 9,54 triliun dibandingkan 2010 yang mencapai Rp 9 triliun. Pertumbuhan pasar tersebut didorong kenaikan permintaan di masyarakat seiring peningkatan daya beli. Brand Building Rinso PT Unilever Indonesia Tbk, menargetkan melalui produknya Rinso, PT. Unilever siap mempertahankan pangsa pasar deterjen sebesar 30% pada tahun ini, atau sebesar Rp 2,7 triliun dari total industri yang mencapai Rp 9 triliun di 2010. Sebesar 87,7% dari total pengguna mesin cuci menggunakan deterjen biasa, sisanya deterjen khusus mesin cuci.

(Sumber:http://www.indonesiafinancetoday.com/read/3974/Pasar-Deterjen Diprediksi-Tumbuh)

Bab IV. Pangsa Pasar

Pangsa pasar adalah bagian atau luas pasar yang dikuasai oleh sebuah perusahaan dan biasanya dinyatakan dalam prosentase dari volume penjualan industri. Pangsa pasar dapat mengukur berapa besar porsi penjualan dipasaran atau seberapa besar porsi penjualan kebutuhan akan suatu produk (Stanton, 1985).

Pada tabel telihat bahwa dominasi Rinso sebagai pemimpin pasar pada industri deterjen bubuk belum tergantikan, hal ini terbukti dengan memiliki pangsa pasar terbesar pada industri deterjen bubuk diantara deterjen bubuk merek lain. Hal ini dikarenakan strategi promosi yang gencar serta komitmen perusahaan untuk terus menjaga kualitas terhadap produknya.

Bab V. Penetrasi Pasar

Strategi pemasaran di pasar yang ada, dengan produk yang ada, atau dengan kata lain mempertahankan wilayah dan produk yang ada denagn tujuan memperluas pangsa pasar denagn beberapa komponen tertentu seperti memanfaatkan promosi (baik above the line mauapun below the line). Perusahaan  PT Unilver, berusaha untuk memuaskan pelanggan. Pemasaran dimulai dengan proses identifikasi, stimulasi kebutuhan pelanggan, membangun kepercayaan dan loyalitas konsumen, serta menciptakan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan. Strategi penetrasi pasar adalah suatu strategi yang dilakukan oleh suatu perusahaan untuk meningkatkan penjualanya atas produk dan pasar yang telah tersedia melalui usaha pemasaran yang lebih agresif. Strategi penetrasi pasar yang dilakukan oleh produk Rinso adalah membangun jaringan distribusi yang tersebar diseluruh Indonesia dan memperluas pangsa pasarnya (store atau retail). Selain itu memperhatikan emosional atas produk, pemenuhan kebutuhan atas masing-masing segmentasi pasar dan eksistensi dan keterjangkaun produk.

Bab VI. Perhitungan Biaya dan Estimasi

            Untuk mengukur perhitungan biaya dan biaya estimasi yang akan dikeluarkan oleh PT. Unilever, maka masing-masing perusahaan harus mempunyai target dan dapat memprediksikan bagaimana tingkat penjualan,biaya produksi dan biaya promosi sehingga perusahaan dapat mengestimasikan berapa biaya yang akan dikeluarkan sehingga pengeluarannya dapat terkendali. Sebagai usahanya dalam mempertahankan pasar, Rinso membuat produk yang inovatif yaitu dengan membuat produk deterjen dalam bentuk cair. Sekitar 80% pelanggan memiliki tanggapan yang positif. Walaupun mengeluarkan produk yang baru, produk deterjen cair rinso setara dengan harga produk rinso lainnya. Walaupun hal ini dapat mengurangi margin keuntungan tetapi PT. Unilever tidak ingin membebani kepada konsumen atau pelangganya. 

Bab VII. Analisis Pesaing

Di industri deterjen, produk Rinso sukses sebagai pemimpin pasar bukan berarti tidak diikuti oleh para pesaingnya. Kesuksesan Rinso tentunya menjadikan pabrikan lain terus mengembangkan produknya untuk dapat merebut pangsa pasar deterjen. Adapun pesaing yang dihadapi oleh produk Rinso diantaranya Wings, Boom, So Klin, Daia, dan Attack. Kekuatan dari pesaing adalah harga yang relatif murah dan differensiasi produknya. Berikut adalah tabel peta persaingan produk deterjen bubuk dan pangsa pasarnya.

Bab VIII. Membangun Ekuitas Merek

Produk Rinso dalam membangun ekuitas mereknya terbagi menjadi lima elemen yang telah dilakukan yaitu : Brand awareness (kesadaran merek), Brand association (asosiasi merek), Perceived Quality (persepsi kualitas), Brand Loyalty (loyalitas merek), dan Other Proprietary brand asset (aset-aset merek lainnya).

1.  Brand awareness (kesadaran merek)

            Tujuan dari Brand awareness (kesadaran merek) adalah untuk mengetahui seberapa banyak calon pembeli dalam mengenali atau mengingat kembali terhadap suatu merek atau produk di dalam pikiranya Top of Mind. Dalam meningkatkan Brand awareness produk rinso sering melakukan event-event yang melibatkan langsung Targetting Consumer yaitu para ibu. Salah satu eventnya yaitu “Satu Tutup Botol Rinso”.

2.  Brand association (asosiasi merek)

Tujuan dari Brand association (asosiasi merek) adalah untuk mengetahui posisi suatu merek di dalam pasarnya khususnya pasar deterjen (Rinso). Asosiasi merek yang akan diperoleh dapat diketahui dengan mempertimbangkan berbagai atribut yang melekat pada suatu merek. Merek Rinso mempunyai asosiasi dengan merek terkenal, kemasan menarik, iklan dan promosi menarik. Rinso menerima penghargaan Indonesia Best Brand Award selama 3 tahun berturut-turut (2003, 2004 dan 2005).

3.  Perceived quality (persepsi kualitas)

            Tujuan dari Perceived Quality (persepsi kualitas) adalah mengetahui persepsi pelanggan terhadap keseluruhan kualitas atau keunggulan suatu produk terkait dengan apa yang diharapkan oleh pelanggan. Pesan yang disampaikan oleh produk Rinso kepada pelangganya terutama kepada seluruh ibu di Indonesia adalah “ Berani kotor itu baik”. Meskipun kedengaran aneh jika merek pencuci terkemuka seperti Rinso berkata demikian, kotor jenis ini baik, yaitu bagian dari pembelajaran dan perkembangan anak yang baik. Maka pesan yang dimaksudkan kepada semua ibu adalah untuk jangan takut kotor terhadap anaknya, karena ketika menjadi kotor, Kotor itu baik agar anak dapat mengeluarkan semua potensi mereka tanpa takut kotor.

4.  Brand Loyalty (loyalitas merek)

            Tujuan dari Brand Loyalty (loyalitas merek) adalah untuk mengetahui seberapa besar loyalitas konsumen terhadap suatu merek. Produk Rinso untuk dapat tetap menjaga loyalitas pelangganya yaitu dengan terus meningkatkan  Brand image (Inovatif) and Quality product. Brand image and Quality product merupakan kepercayaan para konsumen terhadap layak atau tidak dikonsumsinya suatu produk..

5.  Aset merek lain seperti trademark dan paten, untuk melindungi merek dari pesaing.

Bab IX. Pemasaran melalui Internet

Produk Rinso dalam pemasarannya menggunakan media periklanan yaitu dari televisi, majalah, radio dan dapat mengakses internet melalui wabsite (www.unilever.co.id) atau (www.Rinso.co.id). Serta aktif dipromosikan lewat media sosial (Facebook dan Twitter). 

Bab X. Komunikasi Pemasaran: Iklan dan Proses Pengolahan Informasi Konsumen

            Produsen harus memahami bagaimana konsumen mengolah informasi agar dapat merancang proses komunikasi efektif dengan konsumen yang dapat dilakukan melalui iklan. Tahapan proses pengolahan informasi adalah pemaparan stimulus, perhatian, pemahaman, penerimaan dan retensi. Dalam komunikasi pemasaran yang dilakukan melalui periklanan “Berani Kotor itu baik”. Meskipun kedengaran aneh jika merek pencuci terkemuka seperti Rinso berkata demikian. Namun kotor jenis ini memang baik: ini adalah bagian perkembangan anak yang baik. Begitulah anak belajar, mengekspresikan kreativitasnya dan bahkan mempertebal sistem kekebalan mereka. Ini adalah cara yang berharga untuk memperkaya hidup mereka, baik tua maupun muda. Jadi jangan takut kotor, karena ketika menjadi kotor, Kotor itu baik. Dari hal inilah diharapkan apabila seorang ibu mempunyai anak yang aktif untuk tidak takut kotor, karena telah tersedia produk Rinso untuk membersihkannya. Sehingga tercipta Top of Mind dalam diri konsumen untuk mengingat apabila kotor maka ada rinso yang akan membersihkannya.

Bab XI. Komunikasi pemasaran: iklan dan promosi

PT. Unilever tidak lagi dilakukan dengan cara-cara kovensionnal pada promosi melalui iklannya. PT. Unilever menjadikan produk buatanya bukan sekedar produk dagang semata, namun menjadi subjek yang menyatu denagn kebutuhan konsumen, melaui slogan yang edukasi dan bahkan peran spritual. promotion product melalui media elektronik dan media cetak keduanya adalah media yang digunakan Rinso dalam upaya memperkenalkan produk-produknya kepada masyarakat. Kegiatan  promosi produk dilakukan dengan cara sebagai berikut :

  1. Periklanan: menggunakan media periklanan yaitu dari televisi, majalah, radio dan dapat mengakses internet melalui wabsite (www.unilever.co.id) dan (www.Rinso.co.id).
  2. Brands Ambasador : Produk Rinso menempatkan artis Top untuk menarik minat pembelian masyarakat Indonesia dan  mengadakan kegiatan seperti talk show dan sponsorship event-event tertentu. Seperti “ Berani kotor itu baik” dan “ Aksi satu tutup botol”.
  3. Personal selling: melakukan penempatan sales personal kepada distributor
  4. Sales Promotion: Merupakan semua kegiatan pemasaran yang mencoba merangsang terjadinya aksi pembelian suatu produk yang cepat. Contohnya dengan menggunakan kupon, voucher, sampel, undian,dan discount
  5. Humas: Membuat program untuk mempromosikan dan menjaga citra perusahaan pada produk Rinso.

Bab XII. Kinerja Pemasaran

            Kinerja pemasaran yang telah dilakukan oleh PT. Unilever Indonesia telah menjadikan produk Rinso menempati posisi merek Top brand. Hal ini didukung dengan penciptaan brand value yang tinggi dan diharapkan mampu mempertahankan konsumennya. Untuk mampu mempertahankan pembelian yang dilakukan konsumen, PT. Unilever Indonesia harus dapat melakukan identifikasi pasar dan melakukan berbagai penelitian secara reguler maupun berkesinambungan serta melakukan strategi bertahan sebagai market leader di industri deterjen. Diperlukan berbagai pengetahuan produsen terhadap kemungkinan-kemungkinan timbulnya branswitching (perpindahan merek). Rinso menerima penghargaan Indonesia Best Brand Award selama 3 tahun berturut-turut (2003, 2004 dan 2005).

 

BUKU HITAM (Pemasaran Strategik Untuk pertumbuhan Perusahaan Dalam Penciptaan Nilai Bagi Pemegang Saham)

Bab I. Produk

Rinso memberikan pilihan rangkaian produk yang lengkap untuk seluruh ibu di Indonesia baik dari segi format maupun fungsi (diferensiasi product) yang sesuai dengan kebutuhan seluruh ibu Indonesia. Diferensiasi yang dilakukan oleh produk Rinso selama ini diwujudkan dalam bentuk atribut seperti kandungannya, wewangiannya, anti kuman, tidak merusak kulit tangan, atau tidak mencemari lingkungan. Product deterjen Rinso yang sudah beredar dipasaran sebagai berikut:

  1. Rinso Anti Noda, sebagai salah satu produk deterjen terbaik di Indonesia, Rinso Anti Noda (RAN) selalu berusaha untuk memenuhi kebutuhan konsumen. Sejak tahun 2009, RAN telah memperkenalkan kemampuannya dalam ‘menghilangkan noda dalam 1x kucek. Kali ini RAN kembali meluncurkan inovasi terbarunya dengan Kristal X-Biru Penghilang Noda. Kristal X-Biru Penghilang Noda memperkuat proposisi RAN sebagai deterjen yang mampu menghilangkan beberapa noda sekaligus dalam 1x kucek. RAN tersedia dalam kemasan polybag 450gr, 700gr, 900gr, 1.4kg, 1,8kg, 2,7kg dan sachet (25gr, 56gr).
  2. Rinso Molto Ultra, adalah deterjen bubuk dengan fungsi tambahan. Rinso Molto Ultra mengkombinasikan daya cuci hebat dari Rinso Anti Noda dengan kelembutan dan kesegaran dari Molto Ultra sehingga hasil cucian menjadi bersih menyeluruh hingga kedalam serat kain dan mengandung softening beads untuk hasil yang ekstra lembut. Rinso Molto Ultra tersedia dalam kemasan polybag 800gr dan sachet 50gr.
  3. Rinso Color and Care adalah deterjen bubuk dengan fungsi tambahan dengan menggunakan ekstrak kulit jeruk yang memberikan 5 tanda menyeluruh untuk hasil cuci sempurna: bersih dari noda, warna cemerlang tidak cepat, wangi bersih dan segar, tampak halus, dan bentuk tampak seperti baru. Rinso Color and Care tersedia dalam kemasan polybag 800gr.
  4. Rinso Cair,Rinso cair merupakan deterjen all in one, karena memiliki 5 kelebihan dibanding deterjen bubuk biasa. (1. Dapat dioleskan langsung di atas noda membandel pada pakaian untuk meningkatkan daya pembersih pada saat proses perendaman, seperti peran sabun colek dalam proses pencucian (2. Busanya lebih banyak daripada deterjen bubuk biasa yang membuat Rinso Cair mampu membersihkan lebih efektif dalam proses pencucian (3. Tidak ada sisa butir-butir deterjen setelah proses pencucian, seperti yang umum terjadi dalam proses pencucian menggunakan deterjen bubuk (4. Rinso Cair sangat lembut di tangan (5. Wangi yang superior dan lebih tahan lama.
  5. Rinso Molto Ultra cair Cair merupakan deterjen cair konsentrat yang memiliki seluruh keunggulan dari Rinso Cair ditambah dengan kesegaran Molto Ultra yang tahan lama. Rinso Molto Ultra cair dapat meresap langsung ke dalam serat kain sehingga efektif dan cepat membersihkan noda membandel, menjaga warna tetap cemerlang. Rinso Molto Ultra Cair tersedia dalam kemasan botol, refill, dan sachet dengan kemasan yang menarik. Rinso molto ultra tersedia dalm kemasan botol 525ml, 1050ml, dan sachet 45ml
  6. Rinso Matic Top load dan Rinso Front Load adalah  Desain bukan atas bekerja dengan memutarkan tabung secara vertikal, sehingga air di dalam tabung membentuk pusaran. Keuntungan mesin cuci bukaan atas adalah Anda tak perlu repot membungkuk saat memasukkan pakaian, dan dapat menambahkan pakaian di tengah siklus pencucian. Sayangnya, mesin cuci bukaan atas seringkali membuat baju terlilit saat siklus pencucian.

(Sumber : http://www.unilever.co.id/id/brands/homecarebrands/Rinso/)

Bab II. Harga

Perusahaan menentukan harga atau Price yang berbeda-beda untuk setiap produk Rinso, sesuai dengan jenisnya. Berikut adalah daftar harga produk rinso yang beredar dipasaran; Rinso Anti noda: 32gr (Rp450), 75gr(Rp875), 500gr (Rp6.520), 1kg (Rp12.275), 2kg (Rp24.285). Rinso Warna: 1kg (Rp12.295), 2kg (Rp24.295). Rinso Matic: 1kg (Rp19.130), 3kg (Rp49.995). Rinso Excel: 1kg(Rp14.495).  Sedangkan daftar harga produk pesaing So klin deterjen lebih mahal 1kg (Rp20.500), 800gr (13.500) dan  Attack Clean Maximizer Detergen 900gr (Rp.17.000), attack detergen plus softerner 800gr (Rp 15.000),  Attack Easy Detergen 400gr (Rp7.000).

(Sumber : http://meisyaota.blogspot.com/2011/06/deterjen-matic-vs-deterjen-biasa.html

 

Bab III. Saluran Distribusi

            PT. Unilever Indonesia dengan produk Rinsonya menggunakan saluran distribusi dengan menggunakan distributor, dimana hal ini dilakukan karena : konsumen pemakai tersebar diseluruh Indonesia, maka penggunaan saluran distribusi sangat membantu di dalam menjangkau para konsumen yang tersebar di wilayah yang sangat luas. Distributor PT. Unilever terdiri dari berbagai pasar modern dan pasar tradisional. Pasar modern terdiri hypermarket, supermarket, dan minimarket. Sedangkan pasar tradisional terdiri dari agen-agen di pasar tradisional, kios dan warung di sekitar pemukiman warga.

Bab IV. Promosi

Promosi dalam arti luas berarti komunikasi dengan konsumen, sedangkan dalam arti sempit, promosi berarti pemberian insentif kepada konsumen agar konsumen tertarik untuk membeli produk.  Dalam rangka komunikasi promosi dengan konsumen, produk Rinso banyak diiklankan melalui media televisi, media cetak seperti majalah dan tabloid dengan segmen wanita dan keluarga seperti majalah Kartini,  Femina, tabloid  Nova dan lain-lain. Disamping itu juga promosi melalui billboard di jalan-jalan Above The Line dan kegiatan Below the Line (melakukan edukasi pasar yang seperti dilakukan selama ini yaitu: berani kotor itu baik, peduli bumi bersih dan aksi satu tutup botol). Selain itu media virtual juga dimanfaatkan untuk promosi yaitu melalui website (www.unilever.co.id) atau (www.Rinso.co.id) dan jejaring social facebook.

Bab V. Kinerja Pemasaran

            Kinerja pemasaran yang telah dilakukan oleh PT. Unilever Indonesia telah menjadikan produk Rinso menempati posisi merek Top brand. Hal ini didukung dengan penciptaan brand value yang tinggi dan diharapkan mampu mempertahankan konsumennya. Kinerja pemasaran ini, didukung oleh periklanan yang agresif oleh PT. Unilever dengan mengeluarkan biaya sekitar 75% dari total biaya yang telah dikeluarkan untuk promosi. PT. Unilever mampu mempertahankan pembelian yang dilakukan konsumen dengan mengunakan media iklan yang agresif. Berdasarkan laporan laba rugi triwulanan 2012 (sampai dengan 31 Maret 2012) PT Unilever Indonesia Tbk,  untuk segmen produk Home Care didapat informasi sebagai berikut:

-Gross Profit Margin                                Rp   1.583.861.000.000,-

-Biaya marketing dan penjualan              Rp      183.606.000.000,-

-Kinerja Marketing                                   Rp   1.400.255.000.000,-

Bab VI. Penilaian Posisi Strategis

            Perusahaan diharuskan menghasilkan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan sehingga perusahaan dapat menempati posisi strategis di pasaran. Langkah-langkah yang harus dilakukan untuk menghasilkan keunggulan kompetetif yang berkelanjutan yaitu melalui penilaian posisi strategis saat ini, membuat rencana pemasaran yang strategis, dan mengimplementasikannya.

Bab VII. Pemasaran Strategis Untuk Pertumbuhan dan Penciptaan Pemegang Saham

Strategi marketing yang dilakukan oleh PT Unilever agar tetap mejadikan Produk Rinso sebagai market leader di segmen produk Deterjen adalah dengan menciptakan produk yang dapat bersaing dengan dan diferensiasi serta inovasi yang ditingkatkan. Hal ini akan memberikan nilai tambah bagi produk yang  dijual sehingga pasar akan melirik produk atau jasa yang ditawarkan. PT. Unilever  harus mampu membuat produk mereka menjadi produk bernilai tambah dan harga yang bersaing serta menonjolkan kualitas bagi pelanggannnya.

Bab VIII. Perencanaan Pasar Strategis

PT. Unilver dengan  produk Rinsonya telah menjawab keinginan konsumen dengan menyediakan produk deterjen yang berkualitas dengan harga yang relatif terjangkau. Namun tentunya harus dipikirkan rencana pasar strategis ke depan, meramalkan bagaimana pasar 5-10 tahun ke depan agar produk tersebut dapat berdaya saing tinggi di pasaran.

 Rencana pemasaran strategis dapat ditinjau dari segi harga sebaiknya biaya produksi harus semakin ditekan didukung penggunaan teknologi agar ke depannya semakin banyak pasar konsumen yang bisa diraih. Dari segi tempat promosi harus lebih diperluas agar pangsa pasar yang dapat dibidik pun semakin besar agar semakin banyak konsumen yang mengenal dan berpotensi menjadi konsumen. Dari segi pengembangan produk didukung laboratorium penelitian yang memadai akan mengahsilkan produk myang lebih kompetitif di masa mendatang.

Bab IX. Ukuran Kinerja dan Pelaksanaan Strategis

Rinso yang notabenenya sebagai market leader harus dievaluasi keberhasilan strategi pemasarannya dan diukur kinerjanya melalui kontribusinya dalam menciptakan nilai pemegang saham yang optimum. Keberhasilan implementasi strategi yang didukung perencanaan pemasaraan harus dievaluasi agar menghasilkan rencana pemasaran yang berkesinambungan dan berkelanjutan. Umumnya pendekatan stakeholder value lebih diutamakan dalam mengevaluasi strategi marketing, artinya menekankan pentingnya menciptakan keuntungan buat pemegang saham sebagai tujuan utama strategi marketing dalam bisnis.

Bab X. Ekuitas Merek: Pengukuran Kinerja Pemasaran Berdasarkan Persepsi dan Sikap Konsumen

Perceived quality (persepsi kualitas) Tujuan dari Perceived Quality (persepsi kualitas) adalah mengetahui persepsi pelanggan terhadap keseluruhan kualitas atau keunggulan suatu produk terkait dengan apa yang diharapkan oleh pelanggan. Pesan yang disampaikan oleh produk Rinso kepada pelangganya terutama kepada seluruh ibu di Indonesia adalah “ tidak takut kotor”. Dengan meningkatkan persepsi tersebut diharapkan loyalitas pelangganya terus meningkatkan karena produk rinso adalah merupakan produk yang inovatif Brand image (Inovatif) dan menjaga kulaitas yang tinggi High Quality Product.

Bab XI. Analisis Ekuitas Merek

1.  Brand awareness (kesadaran merek) Dalam meningkatkan Brand awareness produk rinso sering melakukan event-event yang melibatkan langsung Targetting Consumer yaitu para ibu. Salah satu eventnya yaitu “Satu Tutup Botol Rinso”.

2.  Brand association (asosiasi merek) Merek Rinso mempunyai asosiasi dengan merek terkenal, kemasan menarik, iklan dan promosi menarik. Rinso menerima penghargaan Indonesia Best Brand Award selama 3 tahun berturut-turut (2003, 2004 dan 2005).

3.  Perceived quality (persepsi kualitas) Tujuan dari Perceived Quality (persepsi kualitas) adalah mengetahui persepsi pelanggan terhadap keseluruhan kualitas atau keunggulan suatu produk terkait dengan apa yang diharapkan oleh pelanggan. Pesan yang disampaikan oleh produk Rinso kepada pelangganya terutama kepada seluruh ibu di Indonesia adalah “ tidak takut kotor”.

4.  Brand Loyalty (loyalitas merek) Produk Rinso untuk dapat tetap menjaga loyalitas pelangganya yaitu dengan terus meningkatkan  Brand image (Inovatif) and Quality product.

5.  Aset merek lain seperti trademark dan paten, untuk melindungi merek dari pesaing.

 

Bab XII. Merek Populer Belum Tentu dikonsumsi Analisis Hubungan antara Persepsi Popularitas, Persepsi Kualitas, Persepsi Harga Dengan Merek yang di Konsumsi

Suatu produk yang menempati Top of Mind di benak konsumen, belum tentu produk tersebut dikonsumsi oleh konsumen.  Kondisi tersebut merupakan keberhasilan perusahaan dalam menerapkan strategi promosinya sehingga produknya mampu menjadi Top of Mind. Dengan mengeluarkan produk Deterjen Rinso yang selalu Inovatif hal ini yang memberikan  nilai pelanggan yang tinggi di benak konsumen Top of Mind melalui benefit-benefit antara lain:

  1. Benefit ekonomi, produk Rinso berasal dari keunggulan harga yang relatif bervariasi sesuai dengan produk yang dihasilkan, dibandingkan kompetitor utamanya (Attack).
  2. Benefit  pelanggan, dapat berupa penampilan produk Rinso yang modern, dengan berbagai fungsi dan keunggulan bagi pelanggan seperti ketersediaan produk dengan variasi ukuran kemasan.
  3. benefit emosional, terkait dengan produk Rinso yang telah menjadi Top of Mind dan telah digunakan oleh seluruh Ibu Indonesia dan merupakan produk yang inovatif.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2006. Data belanja iklan dari Nielsen Media Research. Riset SWA, 17/XXII/24 Agustus-6 September 2006.

http: //digilib.its.ac.id

http://www.indonesiafinancetoday.com/read/3974/Pasar-Deterjen-Diprediksi-Tumbuh

http://meisyaota.blogspot.com/2011/06/deterjen-matic-vs-deterjen-biasa.html/

http://www.unilever.co.id/id/brands/homecarebrands/Rinso

Keller LK, Kotler P. 2009. Manajemen Pemasaran. Jakarta : PT. Indeks

Stanton, J William. 1985. Prinsip Pemasaran. Erlangga. Jakarta

Sumarwan, Ujang, dkk. 2009. Pemasaran Strategik [Strategi Untuk Pertumbuhan Perusahaan dalam Penciptaan Nilai Bagi Pemegang Saham]. Bogor. IPB Press.

Sumarwan, Ujang, dkk. 2010. Pemasaran Strategik Perspektif Value-Based Marketing & Pengukuran Kinerja. Bogor. IPB Press

Leave a Reply

Blue Captcha Image
Refresh

*

Current ye@r *